Educrazy's Blog Title

Tutorial WordPress dan Gudangnya Pengetahuan

Tulisan Iseng

Di halaman ini rencananya akan berisi tulisan-tulisan waktu luang si admin. Tak terlalu bagus namanya juga iseng-iseng. Kalau bermanfaat buat kalian para pembaca jangan lupa komennya. Kalau gak ya siap-siap kritiknya. Halaman ini rencananya merupakan suatu bentuk dedikasi si admin atas pemanfaatan waktu luangnya. Rencananya akan berisi cerpen-cerpen konyol dan puisi-puisi yang sok romantis. Mudah-mudahan rencana tersebut akan terlaksana. Aamiin.

APES

Kring…ing…inging… Jam bekerku tiba-tiba berbunyi, yang menandakan waktunya gw harus bangun dari peraduan. Di kost-kostan gw cuma sendirian dan gak ada yang bisa ngebangunin. Jadinya apalah daya selain dan cuma jam beker tua plus jadul warisan nenek moyang yang gw embat dari gudang buat ngebangunin dari tidur. Meski suaranya yang emang dahsyat abis sampe setiap berbunyi ayam tetengga pada mati semua, tapi terserahlah pikir gw yang emang gak mau repot ini. Yang penting gw bisa bangun tepat waktu. Itu aja…

Udara yang seger terasa memasuki rongga-rongga hidung gw. Memang disekitar tempat kost-kostan masih lumayan banyak ditumbuhi pepohonan dan sangat ngebantu merefreskan pikiran. Meski di kota, tapi salut banget gw ma neh pengelola tempat yang cukup mahir mempertahankan kehijauan dan kenyamanan tempat buat para penghuni kost-kostan yang gak cuma gw sendiri.

Seambrek rencana yang dah gw persiapin buat hari ne udah menanti. Pengen cepet-cepet bangun rasanya, pengen cepet-cepet ngerjainnya. Karena gw dah berjanji pengen berubah lebih baik dari hari kemaren yang lumayan berantakan. Tapi tiba-tiba gw sadar, gw lupa meratiin tuh jam beker, karena biasanya tuh jam jadul suka molor. Ya sebenernya seh gw dah makluminnya. Mungkin karena dah uzur kali ya, jadinya suka lemot kayak gini. Meskipun begitu, neh jam jadul cukup berjasa dalam kehidupan gw selama ini. Yup, tepatnya pahlawan tanpa tanda jasa.

Nah kan, yang gw takutin kejadian beneran. Gw telat bangun pagi lagi. ”Dasar jam jadul!!!”, hina gw keras dan mungkin disetiap neh jam suka lelet. ”Sialll!!!”, umpatan gw gak ada habisnya, malahan neh suara mulut lebih keras dari jam jadul. Feeling gw gak bagus hari ne. Atau malahan bakalan apes melulu.

Tugas scul banyak banget belum gw garap. Belum juga sholat subuh, belum nyiapin buat sarapan, belum mandi. Ampuuuuun, rasanya neh kepala mau meledak, jantung mau pecah gara-gara nahan panik sekaligus emosi. Lagi-lagi pagi yang siiaalll!!!

Tanpa pikir panjang lagi gw langsung bangun, lari mandi. Tapi hah, lagi-lagi apes lagi. Sabun mandi abis, kemaren belum sempet beli. Akhirnya mata gw hanya bisa patroli. Alhamdulillah, dipojokan kamar mandi ternyata masih ada sampo. Akhirnya bisa mandi juga. Biar gak pakai sabun tapi pake sampo.

Selesai mandi, cepet-cepet nyari sarung, sajadah plus baju koko buat sholat sekalian manjatin doa biar hari ne gak jadi makin buruk. Lima menit cukup, mata gw tertuju pada buku yang belum sempet gw beresin. Berantakan, tapi ah biar yang penting cuma pelajaran buat hari ini aja. Selesai, apa lagi pikir gw bingung. Makan, belum sempet masak. Ah tanpa pikir panjang serta dengan berat hati dan kepepet akhirnya gw habisin juga nasi sisa kemaren.

Mandi, sholat, makan, ngejadwalin udah semua. Apa lagi, apa lagi selain berangkat kesekolah. Lagi-lagi mutar-muter, bolak-balik nyariin baju seragam. Eh gak taunya ada di tempat cucian. Tanpa pikir serta dengan mempersingkat waktu akhirnya langsung pake aja. Jam udah mepet benget.

Selesai pake baju, ngambil tas pake sepatu plus kaos kaki, pake helm, pake jaket keren, dah kelar semua. Huh akhirnya bisa juga berangkat sekolah. Tapi apesnya lagi waktu mau ngidupin motor, kontak motor malah ketinggalan. Tanpa pikir panjang cepet turun nyari kontak. Gak ketemu-ketemu. Eh ternyata ada disaku celana. Sialll!!. Gak pake ca, ci, cu lagi. Pikir gw sekarang bisa cepet berangkat. Tapi belum juga sempet ngunci gembok pintu, eh hujan turun deres banget.

Udah sekitar setengah jam nunggu hujan berhenti. Huh, akhirnya berhenti juga. Ada kesempatan baik. Cepet-cepet gw raih kontak motor, langsung tancap gas. Di jalan tanpa pikir panjang, lampu merah ditrabas. Dan yang gak gw sadarin dari tadi, polisi sekompi dah ngebuntutin gw di belakang. Stooooop!!!, polisi sekompi ngeberentiin gw. ”Sialllll!!”, caci gw lagi dan lagi.

Gak pakai panjang lebar, duit dua ratus ribu melayang. Ahhhh, yang cuma ada dalam pikiran gw sekarang bisa cepet sampe ke sekolah. Persoalan dah selesai, tanpa pikir 1000x langsung tancep gas.

Jam dah nunjukkin jam sembilan pagi. Akhirnya sampe juga disekolah. Tapi yang ngebingungunnya adalah, gue sendirian!. Sekolah kok sepi?, pada kemana neh orang-orang???. Nah dari kejauhan terlihat ada penjaga sekolah menuju ke arah sini. Langsung gw samperin dan langsung to the point. Tapi yang mengejutkannya, dia bilang hari ini libur. Tapi gw masih belum juga bisa percaya. Akhirnya dengan penuh rasa sabar dia berusaha ngejelasinnya sanpe wajahnya keliatan merah. Setelah dibentak-bentak akhirnya gw sadar juga. Ternyata hari ini libur, guru-guru pada penataran. Apeeeees. Lalu apa yang dah gw lakuin sepanjang tadi?. Aaahhhh, sialllll!!!.

Byuuur!!! Basah dan ada air. Rasanya seperti air sebak mengguyur sekujur tubuh. Eh, ternyata gak taunya Cuma rintik-rintik hujan yang nyelonong disela-sela genteng. Payah.

Kaget dan bangun. Akhirnya gw baru sadar. Ternyata yang tadi itu Cuma mimpi. Hari ini libur memang bener, karena hari ini hari minggu. ”Terima kasih Tuhan kau telah bangunkanku dari mimpi burukku. Semoga keapesan dalam mimpiku tak sempet mampir di kehidupan nyataku”. Aamiiin. Doaku lagi dan lagi.

Note: (Di tulis dalam kategori cerpen konyol)

SEBUAH MIMPI

Hujan turun membasahi bumi

Awan hitam menggumpal menahan cahaya matahari

Udara dingin beranjak mulai mendekat

Malam pun tiba dan aku hanya mampu menadahkan tangan seraya berdoa

Ya Rabb, bila masih ada waktu, kekuatan dan kesempatan

Mohon izinkan aku tuk menyayanginya

Malam semakin larut

Namun, masih saja aku belum mampu memejamkan mata

Bukan mengapa, hanya masih menunggu jawab dari-Nya

Akan sebuah pintaku yang sederhana

Seberkas cahaya silau datang

Mengusikku di tengah lamunan harap cemas penantianku

Entah dari mana datangnya

Seketika saja mataku buta, tubuhku kaku

Inginku meronta, tapi tak mampu

Dari kejauhan suara derap langkah terdengar mendekat, semakin mendekat

Mengantarku ke alam bawah sadar yang gelap, gelap dan semakin gelap

Di tengah kebutaanku, kekakuanku

Ku rasakan semilir angin berhembus

Bunga-bunga beterbangan menyebarkan harum wewangian

Perlahan ku rasakan tangan halus menyapu wajahku

Bibir lembut megecup keningku

Seraya memelukku dia bisikkan lembut kata-kata ditelingaku

Lihatlah, lihatlah wanita yang duduk tersipu di sana

Dia adalah bidadari yang terlahir dari tulang rusukmu

Jagalah dia, cintai, juga sayangi dengan sepenuh hati

Seketika aku terbangun

Seraya mengucap syukur, doa terlantun dari kelu lidahku

Ya Rabb, inikah jawab atas semua doaku

Tetes air mata jatuh membasahi pipi

Di tengah keharuan dan kebahagiaan

Bibir ini tertatih sembari berucap

Ya Rabb, mohon bimbing dan tunjukkan mana jalan yang harus kutempuh

Ku ingin berjumpa dengannya

Menatap wajahnya, merasakan lembut senyumnya

Note: (Di tulis dalam kategori puisi sok romantis)

Satu Tanggapan to “Tulisan Iseng”

  1. manajemen yang baik, saya yakin anda adalah orang yang sungguh disiplin terhadap diri sendiri.
    BTW kalo mau tahu berita seputar jakarta terbaru silahkan kunjungi
    http://108jakarta.com/
    ada berita kulliner yang update tiap hari , sepakbola dan review / ulasan gagdet terbaru lho
    sebelumnya terima kasih ya kalo mau berkunjung. salam kenal n keep posting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: